3gp awek melayu gila kulup

10-May-2018 23:49

Mungkin kerana panik aku terlambat menutup auratku dan aku menjadi tontonan percuma kepada remaja orang asli tersebut.

Salah seorang remaja tersebut yang agak besar badannya merapatiku dan memelukku dari belakang.

Rumah tersebut agak terpencil di atas bukit sementara sekolah berada di kaki bukit. Aku dan Yati hanya berjalan kaki melalui jalan tanah merah sempit berulang alik dari rumah ke sekolah. Tapi kadang-kadang kami perlu berhati-hati kerana mereka menganut animisme iaitu menyembah roh nenek moyang.

3gp awek melayu gila kulup-153gp awek melayu gila kulup-333gp awek melayu gila kulup-38

Aku rasa mereka baru pulang dari kebun kerana ada parang kecil terikat di pinggang mereka.

Pada suatu hari Sabtu ketika Yati ke sekolah mengajar murid-murid bermain bola jaring, aku tinggal sendirian.

Selepas mencuci pakaian dan mandi aku hanya mengenakan kimono dan berehat di ruang tamu sambil membaca majalah hiburan. Aku menjenguk melalui jendela dan melihat dua orang remaja orang asli menanggung setandan pisang dan seikat jagung.

Waktu itu aku baharu lima bulan berkahwin dan terpaksa berpisah dengan suamiku yang bertugas sebagai pegawai bank di Pulau Pinang.

Dengan perasaan berat pada usia 25 tahun aku melangkah longlai mengharungi arus sungai menuju ke perkampungan orang asli tersebut. Muridnya tak sampai 200 orang dan ada enam orang guru bertugas di sana. Aku dan kawanku Yati tinggal di sebuah rumah yang dijadikan kuarters guru.

Aku rasa mereka baru pulang dari kebun kerana ada parang kecil terikat di pinggang mereka.Pada suatu hari Sabtu ketika Yati ke sekolah mengajar murid-murid bermain bola jaring, aku tinggal sendirian.Selepas mencuci pakaian dan mandi aku hanya mengenakan kimono dan berehat di ruang tamu sambil membaca majalah hiburan. Aku menjenguk melalui jendela dan melihat dua orang remaja orang asli menanggung setandan pisang dan seikat jagung.Waktu itu aku baharu lima bulan berkahwin dan terpaksa berpisah dengan suamiku yang bertugas sebagai pegawai bank di Pulau Pinang.Dengan perasaan berat pada usia 25 tahun aku melangkah longlai mengharungi arus sungai menuju ke perkampungan orang asli tersebut. Muridnya tak sampai 200 orang dan ada enam orang guru bertugas di sana. Aku dan kawanku Yati tinggal di sebuah rumah yang dijadikan kuarters guru.Aku lihat badan kedua remaja tersebut bergetar dan keduanya meringis kesedapan. Mungkin pertama kali mereka melakukan seks maka tak sampai lima minit badan mereka mula menggigil dan cairan hangat secara serentak memancut laju menerpa kerongkongku. Aku kira kejadian hitam dalam hidupku berakhir di sini. Selepas beberapa ketika tenaga remaja orang asli ini pulih dengan cepat. “Masukkan, aku tak tahan lagi,” tanpa sedar aku bersuara bila remaja di belakangku hanya bermain-main saja di bahagian luar buritku dan menikam-nikam kepala singanya ke kelentitku. Kepala singa gagah menanduk-nanduk permukaan buritku. Tiba-tiba kuterasa kepala singa membelah bibir kemaluanku dan kepala sederhana besar itu dah bersarang di muara sempit. Kontras, batang hitam terbenam dalam burit merah muda. Sekali tekan dengan agak kuat seluruh batang hitam terbenam dalam rongga sempit kemaluanku. Setelah melepaskan beberapa das tembakan, pemuda tadi terkulai layu terkapar lesu di lantai. Tiba-tiba terdengar keluhan keras keluar dari mulut ternganga. Direndamnya batang hitam beberapa ketika dalam buritku. Dan kerana kepatuhanku maka kejadian ini berulang setiap kali aku tinggal sendirian bila temanku Yati ada urusan di sekolah.